Seharian di Batam cuma 50 Ribuan

Sampai di Batam udah malam hari karena kapal yang aku naikin merupakan terakhir yang beroperasi di hari itu. Dari Batam center, jalan kaki menuju Lovina inn hotel. Sengaja cari hotel yang deket dengan Batam Center biar gak perlu keluar duit lagi buat ongkos menuju ke hotel. Akhirnya kami (bertiga) jalan kaki di malam hari. Dari map sih deket ya. Tapi ternyata lebih dari 45 menit buat jalan kaki. Ini beneran agak jauh loh. Melangkahkan kaki dengan sisa-sisa tenaga di malam hari. Oiya kondisi kota Batam juga sepi banget. Kendaraan ga begitu banyak. Banyakan geng motornya malah. Serem juga sih ya buat para wanita.


Hotel udah nampak diseberang jalan. Mata udah berbinar binar bakal ketemu kasur. Setelah late check-in, langsung bergegas buka pintu kamar dan rebahan bentar, kemudian mandi. Review hotelnya : Kamarnya lumayan luas, kamar mandinya agak gede tapi simple, Shower berfungsi dengan baik, AC juga kenceng, sprei dan selimut bersih, TV cable nya banyak channel tapi burem burem deh gambarnya, breakfast enak dan pelayanan ramah.


Selesai mandi, langsung tidur dan bangun siang. Ini efek kelelahan kali ya... Alhamdulillah masih bisa tidur nyenyak. Kemudian sarapan dan mandi pagi. Check out jam 10.00 WIB dan posisi di luar hotel sangat panas banget. Ini kaya gersang gitu ya di batam. Tanahnya seperti tandus tandus. Bergegas cari angkot buat menuju ke Nagoya mall.  Angkot disini kondisinya memprihatinkan. Lebih bagusan angkot di Semarang deh. Masa pintu angkot udah ditutup, tau tau bisa ngebuka sendiri.

Batam
Angkot yang baik hati
Sampai di Nagoya mall, shopping time. Ini mall nya lumayan gede tapi puanasnya aduhai. AC nya kaya ga fungsi, atau mungkin sebatas hiasan semata. Baru beberapa menit disini, keringet udah netes di luar dan dalam.


Review mallnya : Gede tapi gak nyaman suhunya, banyak penjual tapi kwalitas barangnya diragukan meski display mereka terlihat sangat menarik, harganya tidak semuanya murah, di beberapa toko justru menjual barang lebih mahal dari pasaran di Semarang. Gak jadi belanja deh, kita duduk aja buat makan sama minum. Akhirnya beli bakso sama minuman Taiwan.


Nagoya batam
Nagoya mall
Udah kenyang, kita keluar mall dan harus bergegas ke bandara Hang Nadim Batam. Tanya ke security dan dikasih beberapa option buat menuju bandara. Pilihan kita jatuh pada naik angkot dan kemudian disambung pake DAMRI menuju bandara. Pas lagi di dalam angkot, si bapak supir kemudian tanya mau kemana. Kita jawab mau ke bandara dan kemudian bapak tersebut menawarkan diri buat nganter ke bandara dengan ongkos Rp. 15.000 dari Nagoya mall-Hang Nadim. Entah itu harga mahal atau bukan, yang jelas itulah cara ter praktis bagi kami saat itu.

Batam
Bakso dan es Taiwan
Gak disangka, ternyata rutenya lumayan jauh dan harus muter dulu. Perjalanan lebih dari 1.5 jam dan kita berada didalam angkot dan keliling kota batam di siang hari dengan cuaca sangat panas. Seru banget bisa lihat masjid bagus, beberapa industrial park juga dilewatin, bisa lihat ruko-ruko kota Batam, bisa lihat banyaknya bangunan kuno yang terbengkalai, beberapa pasar tradisional juga dilewatin, bisa tau kondisi jalan di Batam yang hanya macet di beberapa tempat dan kebetulan yang aku lewatin banyak lancarnya ketimbang macetnya. Alhamdulillah, bonus tambahan buat para pejalan ngirit. Hihihiih.

Batam
Welcome to Batam
Ga terasa, angkotnya udah masuk area bandara. Kesan pertama saat berada disini yaitu area bandaranya hijau semua. Iyalah namanya bandara, pasti dikelola secara baik ya. Seneng aja rasanya lihat pepohonan setelah seharian muter2 ketemunya tanah gersang.


Review bandara Hang Nadim : Bandaranya lebih besar dari bandara Ahmad Yani Semarang. Semua gate pakai garbarata (ini keren banget deh, bandara kecil tapi pake garbarata semua. Sekelas Soetta aja gak semua gate ada ginian). Toiletnya kecil, sumpek, dan bau. Ada sih petugas kebersihannya yang berada di dalam toilet, tapi kayanya sirkulasinya memang kurang bagus jadi tetep aja bau meskipun dibersihin. Ada pemberitahuan melalui pengeras suara mengenai telah tiba saatnya sholat (seumur-umur baru kali ini denger petugas bandara ngingetin waktu sholat. Hahahaa). Check in counternya gimana ? uuhh jangan tanya lah ya... disini masih sama semrawutnya, pada gak bisa antri. Namun secara keseluruhan, kebersihan bandaranya terbilang bagus.



Review kota Batam : Kotanya sepi. terlihat keramaian hanya di beberapa titik. Transportasi umumnya tidak begitu banyak dan armadanya perlu pembaruan. Kondisi Batam malam hari rawan untuk solo traveler terutama cewe. Cuaca disana sangat panas dan gersang. 



Pengeluaran di batam :

1.       Sarapan pagi di hotel (free)
2.       Es Taiwan sekitar Rp 15.000
3.       Makan siang : Bakso Rp. 11.000
4.       Angkot lovina inn batam center - nagoya mall Rp. 5.000
5.       Angkot Nagoya mall – Bandara Hang nadim (dan keliling kota) Rp. 15.000


Total pengeluaran : Rp. 46.000 



Jadi dengan uang Rp. 50.000 bisa keliling batam sampai puas sekaligus merasakan betapa panasnya suhu disana. Masih ada kembalian pula (bisa buat beli permen)


0 comments:

Post a comment

Terima kasih. Komentar anda sangat membantu penulis untuk terus memperbaiki blog ini ^^